Jangan Hanya Memberi Gaji Besar Kepada Karyawan

Saat ini perusahaa mendapatkan tantangan yang sangat besar. Salah satu dari tantangan tersebut adalah seberapa besar perusahaan berkewajiban untuk memberikan gaji kepada karyawan? Menarik untuk ditelusuri, bahwa salah satu penyebab karyawan untuk merasa nyaman di dalam perusahaan adalah masalah salary. Namun seberapa besar perusahaan harus mengalokasikan salary agar karyawan tidak hanya merasa “nyaman” namun juga merasa tertantang dengan target yang diberikan oleh perusahaan.

Beberapa pertimbangan dapat perusahaan jalankan terkait dengan penetapan nilai salary perusahaan.

(1) Komposisi Remunerasi

Perusahaan harus menciptakan komponen-komponen remunerasi yang tepat, dimana karyawan mendapatkan suatu kompensasi tambahan atas prestasi maupun kompetensi yang dimilikinya. Beberapa perusahaan juga memberikan alokasi tunjangan khusus atas dasar loyalitas, tentu saja hal ini adalah nilai penting untuk dapat mengembangkan dan mengendalikan sistem remunerasi yang ada.

(2) Grade Jabatan

Sistem salary harus membedakan tidak hanya pada prinsip loyalitas dan prestasi namun juga melihat pada struktur jabatan dalam perusahaan. Adalah menjadi penting bagi perusahaan untuk menciptakan sistem salary yang tepat dalam penetapan jabaran, sehingga karyawan termotivasi untuk mengikuti jenjang karir yang ada.

(3) Orientasi Hasil

Selain mempertimbangkan remunerasi rutin, perusahaan juga dapat mengembangkan sistem insentif/ kompensasi khusus yang dapat dipergunakan untuk meningkatkan hasil.  Dimana aspek partisipasi perusahaan akan ditingkatkan untuk dapat meningkatkan nilai keterlibatan karyawan dalam hasil akhir.

Bagaimana konsep remunerasi dalam perusahaan Anda? Lakukan proses pencarian referensi eksternal terkait dengan program remunerasi. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)

Advertisements

Menyusun Insentif pada Bisnis Jasa

Seperti umumnya pada sektor bisnis lainnya, sektor jasa adalah sektor yang sangat kritikal terkait dengan pengelolaan SDM (Sumber Daya Manusia). Selain itu, sektor jasa memiliki aspek fleksibilitas yang tinggi mengingat tingkat keberagaman kebutuhan pelanggan.

Untuk dapat mengakomodasi antara bisnis dan pengelolaan SDM, adalah penting bagi perusahaan untuk mendesain insentif yang sesuai antara pertumbuhan bisnis dengan tuntutan SDM (Sumber Daya Manusia)

Berikut adalah mekanisme insentif yang dapat dijalankan oleh perusahaan.

(1) Berbasiskan Pada Proyek

Insentif dengan basis proyek menjadi stimulus kepada bidang jasa yang menggunakan prinsip pekerjaan berbasiskan proyek. Dimana dalam kegiatan per proyek tersebut, perusahaan harus dapat memastikan perhitungan bonus tergambarkan melalui bentuk kriteria-kriteria pencapaian yang jelas. Termasuk nilai serta komponennya.

(2) Berbasiskan Pada Kepuasan Pelanggan

Penilaian ini sangat terkait dengan sektor jasa dimana perusahaan menempatkan karyawan langsung berinteraksi dengan pelanggan. Ada faktor kedekatan yang terbentuk antara karyawan dengan pelanggan. Bisanya konsep insentif yang dijalankan adalah insentif adalah tips.  Beberapa perusahaan menjalankan konsep ini sebagai bentuk motivasi atas upaya peningkatan pelanggan.

(3) Berbasikan Pada Kreatifitas

Pemberian insentif dijalankan dengan melakukan proses evaluasi inovasi yang dijalankan selama menyelesaikan pekerjaan. Semakin kuat atas tantangan yang harus diselesaikan beserta dengan nilai kreatifitas karyawan.

Bagaimana dengan program pemberian insentif yang dilakukan oleh perusahaan Anda? Lakukan proses pencarian referensi eksternal untuk dapat memastikan bahwa program insentif dapat meningkatkan produktifitas kerja perusahaan Anda. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)