Program Penyusunan Standard Operating Procedure HR (Human Resources) yang Tepat

Banyak perusahaan mengalami permasalahan dalam menetapkan status pengembangan dan penyusunan Standard Operating Procedure (SOP) HR mengalami kegagalan yang cukup berarti dalam menerapkan dan melakukan proses implementasi Standard Operating Procedure tersebut, beberapa permasalahan yang muncul dalam proses penyusunan Standard Operating Procedure  HR harus dapat dipetakan pada awal ketika proses penyusunan dilakukan.

Lalu bagaimana perusahaan memastikan bahwa Standard Operating Procedure HR yang disusun adalah Standard Operating HR yang tepat dan efektif untuk diimplementasikan.

Tahap Pertama, Melakukan Proses GAP Analysis

Konsep awal dari GAP analysis adalah melakukan analisis atas kebutuhan dan kepentingan perusahaan dalam menyusun SOP HR.  Ada baiknya dalam proses assessment awal tersebut perusahaan melakukan kajian atas resiko dari business process yang ada sebelumnya serta bagaimana desain proses dijalankan.

Tahap kedua, Melakukan Pemetaan Strategi Perusahaan

Dalam menyusun SOP, pengenalan atas strategi yang diterapkan atas kajian SDM perlu untuk dibedah lebih lanjut dan teliti. Pentingnya proses ini untuk memastikan tingkatan sistem yang akan disusun dalam bentuk SOP.  Mengingat bahwa peranan HR tidak hanya memiliki posisi pengendalian namun juga masuk ke dalam aspek strategis. Tentunya desain SOP tidak hanya termuat dalam ruang lingkup divisi HR saja namun juga meliputi seluruh bagian dari organisasi.

Tahap Ketiga, Mendesain Sistem

Sistem yang dibentuk untuk divisi HR harus meliputi seluruh business process yang terbentuk dalam organisasi.  Bukan hanya sistem administrasi semata dalam proses pengembangan desain sistem yang dibentuk. Ada baiknya sebelum menyusun sistem HR, perusahaan harus mendesain business process seluruh perusahaan serta menyambungkan konsep strategis sistem dalam kajian proses yang dijalankan.

Bagaimana dengan proses penyusunan Sistem Manajemen SDM dalam perusahaan Anda? Lakukan proses pencarian referensi eksternal untuk memastikan proses pengelolaan manajemen SDM dijalankan dalam perusahaan Anda. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)

 

5 Langkah Efektif untuk Menjalankan Migrasi ISO 9001:2015

Mengingat telah diterbitkannya ISO 9001 versi 2015 yang terbaru, adalah menjadi tantangan perusahaan untuk dapat melakukan proses up grading atas ISo dengan versi yang terbaru. Terdapat beberapa revisi yang muncul dalam ISO 9001:2015, yang meskipun merubah secara prinsip namun perombakan dalam sistem dokumentasi dan implementasinya akan terasa lebih efektif.

Untuk dapat melakukan proses migrasi yang tepat, ada baiknya perusahaan melakukan proses penerapan 5 langkah efektif berikut ini untuk menjalankan proses up grade ISO 9001:2015.

(1) Penyusunan Issue Internal dan Eksternal

Penerapan atas issue baik yang internal dan eksternal disusun sebagai perencanaan penyusunan konteks organisasi. Dalam aplikasinya, perusahaan dapat menjalankan pendekatan atas konteks organisasi tersebut ke dalam penyusunan strategi program dan sasaran mutu. Penetapan sistem dijalankan sesuai dengan strategi program yang dimaksudkan tersebut.

(2) Penyusunan Risk Based Think System

Melakukan analisis resiko berdasarkan pada setiap tahapan proses yang disusun ke dalam sistem yang dimaksud. Memastikan pola perhitungan resiko pada setiap tahapan dan strategi untuk menurunkan resiko.

(3) Perombakan Sistem

Menyusun ulang sistem yang dibutuhkan dan mengevaluasi sistem yang telah dimiliki untuk dapat memastikan bahwa sistem yang ada telah mengakomodasi seluruh resiko yang muncul. Perbaikan berkesinambungan dilakukan untuk memastikan resiko dapat terkendali secara tepat.

(4) Menginventarisasi Knowledge

Adalah suatu pekerjaan penting dalam proses up grading untuk dapat memastikan seluruh data atas keahlian, kompetensi serta pelatihan yang dimiliki oleh perusahaan baik dalam bentuk pengetahuan internal (melekat pada karyawan dan manajemen perusahaan) serta pengetahuan eksternal (pelanggan, pemerintah, dan lainnya) menjadi pendukung yang tepat untuk dapat memastikan sistem terjalankan secara efektif.

(5) Pengelolaan Perbaikan Berkesinambungan

Perusahaan harus melakukan perombakan dalam perbaikan yang dimiliki. Memastikan terlaksana secara kuantitatif dan menunjukkan trend yang positif. Melekatkan sistem dengan hasil yang optimal adalah bagian penting dalam menetapkan dan menyusun sistem.

Perusahaan harus dapat memastikan bahwa sistem yang dimiliki mampu untuk memberikan kontribusi perbaikan dan secara efektif mampu untuk teroptimalkan. Lakukan proses pencarian referensi eksternal yang tepat untuk dapat memastikan bahwa sistem yang disusun mampu secara efektif memastikan perbaikan dan pertumbuhan bisnis yang positif. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)

Manfaat Pengembangan Manajemen Strategi dalam Perusahaan

Dalam kondisi saat ini, dimana aspek kompetitif dari keunikan dan kekuatan secara strategis termasuk di dalamnya adalah status terhadap pengelolaan manajemen. Pengelolaan manajemen harus diintervensi dengan rekayasa strategis.  Proses penetapan atas rekayasa stategis tersebut dijalankan dengan menjalankan konsep analisis pertumbuhan perusahaan dengan tantangan serta ancaman atas perusahaan.

Konsep pengelolaan yang tepat secara strategis dapat memberikan cukup manfaat dalam perusahaan, baik itu dalam jangka panjang maupun jangka pendek. Berikut adalah beberapa manfaat yang dapat perusahaan dapatkan ketika menerapkan manajemen strategi.

(1) Memastikan Transformasi Bisnis Berjalan

Manajemen strategi adalah mengadopsi model bisnis ideal dengan model bisnis strategis yang tajan dan sesuai dengan sasaran tujuan bisnis. Alih-alih terfokus dengan kegiatan rutin, manajemen strategis selalu mencari alternatif-alternatif mode bisnis yang mampu mengembangkan bisnis menjadi lebih berkembang dan kompetitif.

(2) Menjalankan Bisnis Forecasting

Peramalan bisnis harus dijalankan, dengan selalu mempertimbangkan seluruh faktor SWOT (Strength, Weakness, Opportuninty & Threat) yang menjadi dasar dari seluruh arahan dan penyusunan sistem.  Bisnis bukan hanya sekedar compliance (kepatuhan saja), serta sistem bukan hanya berisikan tentang aturan baku yang menjadi dasar proses, namun sistem harus memuat aspek inovasi serta kekuatan bisnis untuk menjadi kuat dan memiliki tingkat kesadaran yang tinggi atas segala resiko bisnis yang muncul.

Strategi adalah memasukkan formula-formula penting untuk dapat menghindari perusahaan atas resiko serta mengendalikan perusahaan agar mencapai kekuatn inovasi yang tepat. Lalu bagaimana perusahaan dapat memastikan bahwa sistem yang dijalankan adalah tepat dan efektif untuk dijalankan. Lakukan proses pencarian referensi eksternal yang tepat untuk dapat mengembangkan strategi dalam pengelolaan manajemen.(amarylliap@gmail.com, 08129369926)